Menjahit Yoookkk

Setelah dari Mayestik, rasanya pengen cepet2 eksekusi deh :P. Jadi … malemnya susah tidur. Bangun jam 1 pagi trus buka plastik belanjaan. Trus ??? Bingung. Baru hari itu saya sadari bahwa ngukur mana panjang dan mana lebar kain aja saya ga tau. Lah gimana mau naruh pola, menggunting kain trus ngejahitnya coba 😦 . Jadinya 2 jam sendiri habis untuk ngebolak balik, mutar muterin kain, untuk memastikan mana panjang mana lebar. Bodoh ya :P. Setelahnya baru agak ngerti ketika saya tahu bawa ternyata kalo para pedagang kain motong kain jualannya itu ga presisi, bisa lebih sekitar 5-10 cm, dan ini yg bikin saya bingung. Dan dari situ juga saya belajar apa itu lebar kecil, apa itu lebar besar. Lebar kecil itu kalo 115 c, sedangka lebar besar itu antara 14-150 cm CMIIW.

Nguplek2 kain sambil browsing model apa yang mau dibuat. Dapetlah tutorial disini. Kelihatannya gampil deh. Mungkin karena Mbak Nur ini emang pinter banget nerangin stepnya plus ngasih fotonya juga. Thanks Mbak. I lope you deh :D. Coba ngukur Mbak Lila deh, permisi pelan2 banget karena ga pengen anaknya kebangun. Selanjutnya ukur kain, gambarin dan menggunting. Eh ternyata guntingnya udah ga tajem :(. Pelajaran pertama, pake gunting yang dikhususkan hanya untuk menggunting kain. Jangan dipake buat gunting yang lain, nanti ga tajam lagi. Hasilnya kain jadi jelek banget klo guntingnya ga tajam. Jadi ingat ibu yang dulu selalu marah klo gunting jahitnya di-hack anak2 buat menggunting apapun yg pengen butuh digunting.

Berhubung ga BELUM PUNYA mesin jahit *penting di capslock* jadi ya dijahit tangan deh, so it was really a handmade skirt. Membuat rempelnya pun juga manual, dilipat, ditahan dengan jarum pentul, trus dijahit dikit, baru kemudian dijahit untuk disatukan dengan lembaran lainnya. Seharian itu bikinnya. Untungnya pak suami baiiiikkk banget, mau dengan senang hati dimintain tolong belanja ke pasar #ILoveMochIrfan . Dan kegiatan makan di HILL pun agak berantakan hari itu :(. Jadikah rok nya? Belooommm

Project baru dilanjutin week end berikutnya. Kali ini manajemen waktu sudah lebih baik. Baru pegang kain setelah makanan siap, tinggal minta tolong pak suami suapin Fatih atau nemenin Mbak Lila makan aja :D.

Ternyata masang elastis pun ga gampang. Dulu udah pernah diajarin ibu, tapi lupa #toyorkepala. Bagian bawahnya di-som aja. Apa ya istilah benernya. Pokoknya gitu deh. Ibu juga yang ngajarin. O iya seluruh jahitan dilakukan dengan tusuk tikam jejak. Karena cuma itu yang saya bisa selain tusuk feston :P. Tapi katanya itu juga udah cukup kuat koq #membeladiri.

Begitu elastis dipasang rok pun langsung dicobain ke anaknya. Ternyataaaa … kesempitan Mamih, dan anaknya jadi pundung ga mau make lagi karena merasa ga nyaman. Huhuhu … 😦 . Pengen nangis jadinya. Setelah menta hati dan lap air mata plus ingus lalu mencoba ngecek lagi dimana salahnya. Ternyata seharusnya ukuran patoka itu adalah ukuran lingkar pinggul bukan lingkar pinggang. Atau kalaupun mau bikin dengan awal lingkar pinggang ya pola lembaran pertama (yg paling atas) harus mengelembung, bukan lurus. Nah yang saya buat ini, sudahlah yang diukur lingkar pinggang, ga dilebihin dan polanya lurus. Hasilnya setelah jadi rok susah masuk ke pinggul dan jadi ketat di bagian pinggulnya :(. Untung masih bisa diakalin :D. Akhirnya rok dilipat aja, jadi cuma 2 layer. Yang semula menjadi layer pertama harus direlakan dilipat lagi demi mendapatkan linggar pinggul dan pinggang yang nyaman 🙂 . Kalo ga gagal gini mungkin ga akan aware deh soal beda ukuran pinggang dan pinggul yang nampaknya ga bgitu penting itu.

Weekend berikutnya kepake buat ngerapihin taman, jadi kain ga kesentuh. 2 minggu kemudian baru pegang kain lagi. Kali ini pengen bikin celana buat Fatih. Kata seorang temen, kalo buat anak balita, jiplak aja polanya dari celana yang ada, ga usah bikin pola beneran. Yang mana ternyata saya ga pinter menjiplak. Doohh jiplak aja ga bisa 😦 . Jahitan gagal, karena bagian selakangan celana ga menyatu. Minggu berikutnya saya coba lagi, tapi kali ini dengan membuat pola sendiri. Tuto nya dari sini . So simpel deh. Sempet dua kali salah nyatuin kain, tapi untung segera sadar jadi belum banyak yang harus didedel. Jam 12 mulai bikin pola. Disambi-sambi sama kerjaan rumah dan nyuapin anak-anak, baru ddilanjut malem setelah anak-anak tidur. Jam 10 udah jadi aja, tapi ya belom dirapihin jahitan dalemnya. Paginya langsung dipakein ke anak ganteng. Pas ada kaos yang matching pula. Yeeee … jadi deh project kedua nya. Jadi udah boleh ya ini ngajuin anggaran buat beli mesin jahit #winkwinkwink

Berikut fotonya biar ga dibilang hoax

Advertisements

2 thoughts on “Menjahit Yoookkk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s